Rute Menuju Tempat Wisata Benteng keraton Buton Sulawesi Tenggara

Posted on
Rute Menuju Tempat Wisata Benteng keraton Buton Sulawesi Tenggara

Benteng Keraton Buton yaitu sisa peninggalan Kesultanan Wolio/Buton serta umum dimaksud dengan Benteng Keraton Wolio. Benteng buton ada di Pulau Buton (Kota Bau-Bau) dengan cara geografis adalah lokasi timur jazirah tenggara pulau Celebes/Sulawesi. Benteng Keraton Buton yang aslinya dimaksud Keraton Wolio di bangun pada saat pemerintahan Sultan Buton VI (1632-1645), bernama Gafurul Wadudu. Benteng ini berupa huruf dhal dalam alpabet Arab yang di ambil dari huruf paling akhir nama Nabi Muhammad SAW.

Benteng yang berupa lingkaran ini panjang kelilingnya sekitaran 2. 740 mtr.. Benteng Keraton Buton memperoleh penghargaan dari Museum Rekor Indonesia (MURI) serta Guiness Book Record yang di keluarkan bln. september 2006 sebagai benteng terluas didunia dengan luas sekitaran 23, 375 hektare. Benteng Keraton Buton ini jadi satu diantara tempat wisata bersejarah di Bau-bau, Sulawesi Tenggara. Benteng ini adalah sisa ibukota Kesultanan Buton.

Benteng Keraton Buton di bangun pada era ke-16 oleh Sultan Buton III bernama La Sangaji yang bergelar Sultan Kaimuddin (1591-1596). Pada awalnya, benteng ini cuma di bangun berbentuk tumpukan batu yang disusun melingkari komplek istana dengan maksud untuk mambuat pagar pembatas pada komplek istana dengan perkampungan orang-orang serta sebagai benteng pertahanan. Pada saat pemerintahan Sultan Buton IV yang bernama La Elangi atau Sultan Dayanu Ikhsanuddin, benteng yang berbentuk tumpukan batu itu jadikan bangunan permanen.

Tempat 

Benteng Keraton Wolio ini terdapat di Kota Baubau, pulau Buton, Sulawesi Tenggara

Daya tarik 

Dari pinggir benteng yang hingga sekarang ini masihlah berdiri kokoh anda bisa nikmati panorama kota Bau-Bau serta hilir mudik kapal di selat Buton dengan terang dari ketinggian, satu panorama yang cukup menakjukkan. Diluar itu, didalam lokasi benteng bisa didapati beragam peninggalan histori Kesultanan Buton.

Apabila bertandang ditempat ini, pertama anda bakal lihat disisi kanan pintu gerbang benteng itu yaitu Masjid Agung Wolio yang mempunyai nama lain Masjid Al Muqarrabin Syafyi Shaful Mu’min. Masjid yang telah berusia 300 th. ini masihlah aktif dipakai sampai saat ini, terlebih waktu Salat Jumat.

Di depan masjid, ada juga aula kesultanan yang umum dipakai untuk aktivitas kesultanan. Yang barusan berjalan yaitu ritual Sokaiana Pau Laki Walio, atau pengumuman nama sultan yang baru. Ritual ini tidaklah terlalu ramai di banding yang ada pada dua minggu sesudah pengumuman nama sultan.

Di Mesjid ada tiang bendera Kesultanan Buton yang menjulang disisinya. Semuanya pewaris histori lisan di Buton setuju kalau tiang bendera kayu itu telah berumur sekitaran empat era lamanya.

Tak jauh dari mesjid agung ini anda bisa menginjakkan kaki ke malige (mahligai Kesultanan Buton) yang berdiri anggun di pertengahan kota Baubau. Tempat tinggal kebiasaan itu asli oleh-oleh arsitektur tradisional Buton, yang disebut panggung berjenjang serta bertingkat tanpa ada memakai pasak sebagai perangkainya.

Banyak objek menarik yang dapat anda saksikan didalam benteng Keraton Wolio itu. seperti batu Wolio, batu popaua, masjid agung, makam Sultan Murhum (Sultan Buton pertama), Istana Badia, serta meriam-meriam kuno. Batu Wolio yaitu satu batu umum berwarna gelap. Besarnya lebih kurang sama juga dengan seekor lembu tengah duduk berkubang. Konon, di sekitaran batu berikut rakyat setempat temukan seseorang putri jelita bernama Wakaa-Kaa yang disebutkan datang dari Tiongkok. apabila anda menjelajahi lebih jauh dalam keraton ini, Di salah satu kamar Kamali (istana) Badia, masihlah di kompleks keraton, ada meriam bermoncong naga. Meriam bersimbol naga itu dibawa leluhurnya Wakaa-kaa dari Tiongkok sekitaran 700 th. silam. Meriam itu masihlah mempunyai peluru serta masihlah dapat diledakkan. ada Kamali Badia yang seperti tak kian lebih tempat tinggal konstruksi kayu khas Buton seperti tempat tinggal anjungan Sultra di Taman Mini Indonesia Indah Jakarta. Sesuai sama kebiasaan, tempat tinggal atau istana Kesultanan Buton mesti di buat keluarga sultan dengan cost sendiri.

Bangunannya terdiri atas susunan batu gunung bercampur kapur dengan bahan perekat dari bebrapa supaya, semacam rumput laut. Luas semua kompleks keraton yang dikitari benteng mencakup 401. 911 mtr. persegi. Ruang yang sekian luas itu menaklukkan benteng terluas didunia terlebih dulu yang ada di Denmark. Arsitek bangunan ini mempunyai bentuk yang cukup unik serta menarik yang terbuat dari batu kapur/gunung. Benteng ini memiliki 12 pintu gerbang yang namakan Lawa serta 16 emplasemen meriam yang mereka sebut Baluara. Lantaran letaknya pada puncak bukit yang cukup tinggi dengan lereng yang cukup terjal sangat mungkin tempat ini sebagai tempat pertahanan paling baik di jamannya.

Pada saat kejayaan pemerintahan Kesultanan Buton, keberadan Benteng Keraton Buton berikan dampak besar pada eksistensi Kerajaan. Dalam kurun saat kian lebih empat era, Kesultanan Buton dapat bertahan serta terlepas dari ancaman musuh. Dari pinggir benteng yang hingga sekarang ini masihlah berdiri kokoh anda bisa nikmati panorama kota Bau-Bau serta lihat hilir mudik kapal di selat Buton dengan terang dari ketinggian Semasing pintu gerbang mempunyai ciri khas yang sama yakni dengan meriam serta bangunan seperti bungalow. Dari situ, anda dapat lihat kecantikan Buton dari ketinggian. Perumahan yang tersusun sedemikian rupa, dilengkapi dengan pohon-pohon serta laut menghampar dari kejauhan.

Benteng ini luasnya meraih 23, 375 hektar dengan panjang keliling 2, 7 km. Benteng ini mempunyai 12 pintu gerbang dengan satu pintu tersembunyi yang konon jadi tempat persembunyian Arung Palakka. Satu diantara pintu yang populer ada di dekat Masjid Agung Walio serta di aula kesultanan.

Bila anda Berkeliling di benteng ini kurang satu hari, bila anda mendatangi tiap-tiap tempat wisata yang ada disana. Semasing pintu gerbang menghidangkan panorama yang indah, anda dapat lihat seperti apa tempat tinggal tradisional Buton, komplit dengan sebagian orang-orang yang kenakan pakaian tradisional.

Fasilitas 

Ada showroom di Dewan Kerajinan Nasional Sultra yang ada di depan lorong Transito atau ke toko Souvenir Bravo di depan Hotel Imperial Wua-Wua yang bisa Anda jumpai seperti tenunan khas Buton serta kerajinan perak. Ada sekira 100 type kain tenunan khas Buton yang terwujud dari tangan-tangan trampil orang-orang Buton. Apabila anda menginginkan bermalam anda dapat ke kota bau-bau yang menyediaakan sebagian penginapan.

Transportasi 

Dari Makassar ke Kota Baubau serta untuk menuju ke kota ini anda dapat naik Pesawat Express Air yang beroperasi 2 kali satu hari atau Pesawat Wings Air yang beroperasi setiap hari, atau anda dapat pula naik kapal PELNI yang beroperasi 28 kali satu bulan serta kapal cepat 2 kali satu hari dengan rute Bau-Bau – Raha – Kendari.

Anjuran & Panduan 

Berkelilinglah ketika pagi hari atau sore hari. Bawalah minum lantaran benteng ini begitu luas, kurang sehari untuk anda untuk mengelilinginya.

Wisata tempat lain :

Rute Menuju Tempat Wisata Benteng keraton Buton Sulawesi Tenggara

Rute Menuju Tempat Wisata Benteng keraton Buton Sulawesi Tenggara

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *